oleh

TOK! Seluruh Fraksi DPRA Setuju Raqan APBA 2022 Disahkan Menjadi Qanun

Banda Aceh-Seluruh Fraksi Partai Politik di Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA), menyetujui Rancangan Qanun (Rancangan Qanun) Anggaran Pendapatan dan Belanja (APBA) untuk disahkan menjadi Qanun Aceh Tentang APBA 2022.

Persetujuan itu disampaikan oleh juru bicara masing-masing fraksi dalam Sidang Paripurna DPRA, yang dihadiri langsung Gubernur dan Sekda Aceh, Selasa, 30/11/2021.

“Fraksi Partai Aceh dapat menerima Rancangan Qanun Aceh Tentang Rancangan Qanun Anggaran Pendapatan dan Belanja Aceh Tahun 2022, untuk ditetapkan menjadi Qanun Aceh Tentang Qanun Aceh Tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Aceh Tahun 2022,” kata Juru Bicara Partai Aceh, Teungku Yunus.

Hal serupa juga disampaikan oleh Juru Bicara Fraksi Partai Demokrat, Nurdiansyah Alasta. Fraksi Partai Demokrat juga mengapresiasi pemerintah Aceh yang telah mengusulkan Raqan APBA 2022, dengan mengakomodir prinsip-prinsip dari rencana kerja pemerintah Aceh yang tercantum dalam Pergub No. 29 Tahun 2021, dengan tema Membangun Masyarakat yang Berkualitas dan Berdaya Saing untuk Mewujudkan Kemandirian Ekonomi yang Inklusif.

Dalam Pergub tersebut, terdapat 4 program prioritas, yaitu menumbuhkan ekonomi yang produktif dan kompetitif, meningkatkan Sumber Daya Manusia yang berkualitas, pembangunan infrastruktur terintegrasi dan berwawasan lingkungan dan penguatan tata kelola pemerintah dan keistimewaan Aceh.

Sementara itu, persetujuan pengesahan Qanun Aceh Tentang APBA 2022 juga disampaikan oleh Juru Bicara Partai Golkar, Anshari Muhammad. Fraksi Golkar, kata dia, meminta agar Qanun yang telah disepakati untuk segera dibawa ke Kemendagri agar segera dievaluasi.

“Setelah selesai dievaluasi oleh Kemendagri, agar supaya dibahas kembali dalam Rapat Banggar (Badan Anggaran) DPRA dan Tim TAPA (Tim Anggaran Pemerintah Aceh) sebelum ditandatangani oleh Pimpinan DPRA,” kata Anshari. Persetujuan juga disampaikan oleh fraksi partai lainnya.

Komposisi APBA 2021 adalah sebagai berikut:

Pendapatan adalah Rp.13.352.983.387.589, terdiri dari Pendapatan Asli Aceh Rp.2.568.193.356.058 dan Pendapatan transfer Rp.10.748.790.031.531.

Sementara Anggaran Belanja adalah Rp.16.170.650.661.227, yang terdiri dari Belanja Operasi Rp.8.718.985.594.715, Belanja Modal Rp.2.808.291.128.871, Belanja Tak Terduga Rp.96.765.752.334,

Belanja Transfer Rp.3.276.929.813.272, dan Sisa Rp.1.269.678.372.085. Untuk Surplus/defisit adalah senilai Rp.2.817.667.273.668.

Selanjutnya adalah Pembiayaan. Untuk Penerimaan Pembiayaan Rp.3.413.167.273.688. Untuk Pengeluaran Pembiayaan Rp.595.500.000.000. Untuk Pembiayaan Netto (PN) adalah Rp.2.817.667.273.688. [*]

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *