oleh

Polri dan Dewan Pers Setujui MoU

Banda Aceh-Kepolisian Republik Indonesia (Polri) dan Dewan Pers menyetujui lahirnya Nota Kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU), tentang koordinasi dalam perlindungan kemerdekaan Pers dan penegakan hukum terkait penyalahgunaan profesi Wartawan.

Hal ini berdasarkan Nota Kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) antara Polri dengan Dewan Pers, Nomor: 2/DP/MoU/II/2017 dan Nomor: B/15/II/2017.

“Dirasa ke dua belah pihak wajib mengetahui dan menjalankan setiap poin yang sudah disepakati,” ujar Kabid Humas Polda Aceh Kombes Pol. Winardy, SH., SIK., M.Si., dalam keterangannya, Kamis (14/10/2021) di Mapolda Aceh.

Hal itu ditegaskan Winardy, sebagai bentuk sosialisasi Nota Kesepahaman antara Polri dengan Dewan Pers.

Ia menyampaikan, Nota Kesepahaman tersebut akan menjadi pedoman bagi Polri dan Dewan Pers dalam berkoordinasi guna terwujudnya kemerdekaan pers dan penegakan hukum terkait penyalahgunaan profesi wartawan.

“Nota Kesepahaman yang ditandatangani pada 9 Februari 2017 tersebut bertujuan untuk memberikan dan meningkatkan pemahaman kepada pihak Pers dan Polri untuk berkoordinasi dalam melindungi kemerdekaan pers dan penegakan hukum terkait penyalahgunaan profesi pers,” terangnya.

Menurutnya, dalam Nota Kesepahaman tersebut, ada 4 ruang lingkup atau poin utama yang harus diketahui dan dilaksanakan baik Polri maupun Dewan Pers dalam melaksanakan tugas masing-masing.

Poin-poin dimaksud meliputi, pertukaran data/informasi, koordinasi di bidang perlindungan kemerdekaan pers, koordinasi di bidang penegakan hukum terkait penyalahgunaan profesi wartawan dan peningkatan kapasitas sumber daya manusia.

“Tentunya dalam pelaksanaan ke empat poin tersebut diatur lagi dalam Bab II Pasal 3. Supaya ada pengecualian-pengecualian yang tidak menghambat jalannya Tupoksi masing-masing,” katanya.

Winardy berharap, Nota Kesepahaman ini dipelajari dan dilaksanakan untuk kelancaran pelaksanaan tugas, baik dari Pers maupun Polri.

“Semoga kerja sama dan kesepakatan ini akan membantu pelaksanaan tugas kita ke depan agar lebih profesional dan proporsional. Untuk lebih lengkapnya tentang isi Nota Kesepahaman tersebut bisa di akses di https://dewanpers.or.id,” pungkas Winardy. []

(Editor     | Redaksi)
(Laporan | Hendra Sukmana)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed